web gratis

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online

Wednesday, 10 June 2015

Memilih Column untuk Gas Chromartography

Tidak Semua Column C18 Adalah Sama - Memlilih Column C18 yang Tepat Untuk Aplikasi Anda.
 Artikel Pertama seputar pemilihan Column.


    C18 silika berpori yand dimodifikasi (USP kode L1) adalah fase diam yang paling umum dalam analisis HPLC.
Lebih dari 400 kolom C18 yang berbeda di pasaran dan ini tidak termasuk  dengan berbagai dimensi kolom. Fase diam ini dapat bervariasi dalam sifat fisik mereka, seperti ukuran partikel dan distribusi, ukuran pori dan distribusi, sebagian atau seluruh matriks berpori dan dalam modifikasi kimia permukaan.
Tujuan artikel ini adalah untuk menjelaskan beberapa karakteristik sifat kimia  modifikasi permukaan dan dampak yang mungkin terjadi di dalam  analisis Anda.
Salah satu fitur semua kolom C18 memiliki kesamaan adalah bahwa permukaannya dimodifikasi dengan C18H37 rantai alkana linear - ini adalah tempat kesamaan akhir. Kolom C18 berbeda dalam kepadatan ikatan, bentuk lampiran, jumlah dan sifat akhir-capping  (End-Capping)dan pengenalan kimia khusus.

Bonding Kepadatan dan Karbon Beban (Bonding Density and Carbon Load)
Kerapatan ikatan adalah jumlah rantai C18 terikat di setiap meter persegi luas permukaan. Nilai-nilai khas untuk ikatan kepadatan adalah antara 2 dan 3 umol / m². Bersama dengan luas ikatan permukaan silika yang kepadatanya spesifik ( Bonding Density) adalah kontributor utama "beban karbon (carbon load)".
Sebuah kepadatan ikatan tinggi meningkatkan "bentuk selektivitas", yang berarti kolom dengan kepadatan ikatan yang tinggi telah memiliki kemampuan untuk membedakan antara molekul "sempit" dan molekul "besar"  bahkan jika mereka memiliki hidrofobisitas yang sama. Molekul yang sempit dapat menembus ke dalam fase diam dipertahankan lagi, sedangkan molekul besar duduk di atasmodifikasi dan elutes sebelumnya. Tinggi ikatan kerapatan fasa diam juga menunjukkan retensi yang lebih baik dari kutub, senyawa hidrofilik  dan kecil kemungkinannya untuk bertahan "fase runtuh".


Monomer vs polimer fase C18
Tergantung pada bahan kimia yang digunakan untuk modifikasi permukaan fase diam, C18 dapat menempel ke permukaan dengan satu atau dengan beberapa obligasi. Silane dengan dua atau tiga kelompok reaktif dapat mengikat beberapa kali untuk berbeda kelompok silanol pada permukaan silika, tetapi juga di antara mereka sendiri. Hasilnya adalah silang, modifikasi polimer yang jauh lebihtahan terhadap pH ekstrem sebagai mitra monomer mereka. Kelemahan dari modifikasi polimer adalah peningkatan batchto-batch variasi sebagai reaksi polimer jauh lebih sulit untuk mengontrol.

End-capping
Silika kosong/ yang paling sederhana  mengandung sekitar 8 umol / m² silanol (Si-OH)  pada kelompok permukaannya. Silanols ini relatif asam dan dapat menghasilkan interaksi yang tidak diinginkan dengan kelompok dasar dalam analit. Seperti disebutkan sebelumnya, kepadatan ikatan tertinggi yang dapat dicapai dengan ligan besar seperti C18 adalah 2-3 umol / m². Dalam rangka meminimalkan dampak dari gugus silanol residual kedua.Proses modifikasi langkah yang digunakan - kali ini dengan jauh lebih kecil silan (C1-C4). Proses ini disebut akhir-capping dan akan mengurangi jumlah yang tidak bereaksi gugus silanol ke ~ 4 umol / m². Yang paling penting, End-capping menghasilkan sebuah sterik penghalang yang melindungi analit dari interaksi yang tidak diinginkan dengan silanols. Hasil baik silika ujung bertopi adalah simetris elusi puncak untuk analit dasar seperti amitriptyline.

Polar Tertanam atau Polar End-capped C18
"Tahap runtuh(phase Collapse)" ​​adalah fenomena dimana rantai C18, bila terkena larutan berair murni, mengikat diri mereka sendiri. Diproses "runtuh/Collapse", semua molekul pelarut dikeluarkan dari di antara rantai C18 dan dari antara silika dan rantai C18. Akibatnya fase diam tidak dapat berinteraksi dengan analit dengan benar, waktu retensi bergeser ke yang lebih pendek retensi dan bentuk puncak  menjadi jelek. Tahap runtuhnya adalah reversibel dengan mengekspos kolom ke fase gerak organik tinggi tapi prosesnya lambat. "Polar tertanam" atau "kutub ujung bertopi" fase C18 mengandung gugus hidrofilik (amida, urea,karbamat, sulphonamide atau serupa) dekat dengan permukaan silika. Dalam air kelompok hidrofilik membentuk lapisan air, yang tidak bisa digusur oleh runtuh rantai C18. "Fase runtuh(Collapse Phase)" ​​secara maksimal menjadi tidak mungkin. Fase polar tertanam  menunjukkan hasil yang konsisten dalam fase berair murni dan dalam beberapa kasus menunjukkan bentuk puncak yang lebih baik untuk bahan dasar.
Bagaimana Membandingkan Kolom
Lembaga Nasional untuk Standar dan Teknologi (NIST) mengembangkan tes untuk kolom C18 (SRM870). Uji campuran mengandung lima komponen: urasil sebagai penanda untuk, toluena dan etilbenzena sebagai ujian untuk hidrofobik dan metil spesifisitas, quinizarin sebagai chelator sensitif terhadap interaksi logam non-spesifik dan amitriptyline sebagai dasar dan probe untuk kegiatan silanol.Gambar 1 menunjukkan kromatogram khas untuk tipe-I silika, silika dengan aktivitas silanol, silika dengan aktivitas logam dan Enduro C18Q.
Pharmacopeial Konvensi Amerika Serikat  (http://www.usp.org/app/USPNF/columns.html) daftar hasil  kolom untuk NIST mereka sejumlah 870 . Informasi ini dapat digunakan untuk merencanakan faktor tailing untuk kegiatan silanol terhadap faktor tailing kegiatan logam  yang memungkinkan penentuan kolom inertness.( Lihat Gambar dibawah)

Kesimpulan

Banyak tersedia secara komersial yang berbeda- beda dari C18 baik dalam sifat fisik mereka, tetapi yang lebih penting dalam komposisi kimia nya. Alat seperti 870 tes NIST dalam kombinasi dari pemahaman yang baik tentang sifat sampel dapat membantu analis untuk memilih kolom yang "benar" untuk analisis. Secara umum, kolom lembam dengan sifat retensi yang baik akan memberikan
Anda dengan setup fleksibel untuk mengatasi sebagian besar tugas pemisahan. Namun, jika Anda harus bekerja pada pH tinggi atau 100% lingkungan berair ada sejumlah pilihan yang tersedia dalam memilih kolom C18 tepat untuk aplikasi Anda. 




PT. Maja Bintang Indonesia
Nara sumber :
Terima kasih,
Febrianty Eka Putri
Direktur
PT. Maja Bintang Indonesia
enduro-column@majabintang.com



Post a Comment